Sejarah Dari New Hampshire Baik Bidang Politik Maupun Sosial

Sejarah Dari New Hampshire Baik Bidang Politik Maupun Sosial

Sejarah Dari New Hampshire Baik Bidang Politik Maupun SosialNew Hampshire terletak di wilayah New England di timur laut Amerika Serikat. New Hampshire adalah salah satu dari tiga belas koloni yang menentang pemerintahan Inggris selama Revolusi Amerika.

Sejarah Dari New Hampshire Baik Bidang Politik Maupun SosialSejarah Dari New Hampshire Baik Bidang Politik Maupun Sosial

Nhinsider.com – Waktu pendiri: 17-1775 tahun, sebelum menetap di Eropa, kawasan tersebut dihuni oleh berbagai suku Abenaki yang berbahasa Algonkian di kawasan tersebut, yang sebagian besar adalah suku Androskogin dan Pennacook. Meski bahasanya mirip, budaya dan agama mereka sangat berbeda dengan suku Algonquian lainnya.

Baca Juga : Mengenal Lebih Jauh Apa itu New Hampshire

Penjelajah Inggris dan Prancis mengunjungi New Hampshire pada 160-1605, dan David Thompson menetap di Odiorne Point di tempat yang sekarang disebut Rye pada tahun 1623. Penyelesaian permanen pertama adalah Hilton’s Point (sekarang Dover) dikutip dari kompas.com.

Pada 1631, Perkebunan Atas terdiri dari Dover modern, Durham dan Stratham. Pada 1679, itu menjadi “Provinsi Kerajaan”. Di New Hampshire, terjadi perang antara penjajah dan Federasi Wanwanaki Pendeta Rahr.

Koloni New Hampshire diberikan oleh New England Commission pada tahun 1622 dengan hibah tanah kepada Kapten John Mason (mantan gubernur Newfoundland) dan Sir Ferdinand Gores (pendiri Maine) pada tahun 1629. Didirikan dalam partisi. Koloni itu dinamai New Hampshire oleh Mason, Hampshire, salah satu kabupaten Saxon pertama di Inggris. Hampshire sendiri dinamai Port of Southampton (sebelumnya hanya disebut “Hampton”).

New Hampshire pertama kali dihuni oleh sekelompok nelayan Inggris di bawah kepemimpinan David Thompson oleh orang Eropa pada tahun 1623 di Odiorne Point di Rye, hanya tiga tahun setelah para peziarah mendarat di Plymouth. Sejarawan awal percaya bahwa penduduk asli Hampshire paling awal lahir di John Thompson.

Nelayan David Thompson dikirim oleh Mason dan dikirim oleh Edward dan William Hilton beberapa tahun kemudian. Mereka memimpin Doover dalam ekspedisi, yang mereka sebut Northam. Mason meninggal pada tahun 1635, tetapi dia belum pernah melihat koloni yang dia dirikan. Para pemukim dari Pannaway kemudian pindah ke daerah Portsmouth dan bergabung dengan ekspedisi Lacoia Company yang baru (didirikan pada tahun 1629) yang dipimpin oleh Kapten Neal. Permukiman baru mereka, Strawbery Banke. John Wheelwright mendirikan Exeter pada tahun 1638.

Pada tahun 1631, Kapten Thomas Wiggin menjabat sebagai gubernur pertama Perkebunan Atas (terdiri dari Dover, Durham dan Stratham). Pada 1639, semua kota setuju untuk bersatu, tetapi pada saat yang sama, Massachusetts mengklaim wilayah itu. Pada 1641, kesepakatan dicapai dengan Massachusetts untuk memasukkannya di bawah yurisdiksinya. Aturan kampung halaman diizinkan.

New Hampshire Dalam Bidang Politik

New Hampshire Dalam Bidang Politik

Hubungan antara Massachusetts independen dan New Hampshire kontroversial dan rapuh, dan diperumit oleh klaim tanah yang diolah oleh ahli waris John Mason. Pada 1679, Raja Charles II memisahkan negara bagian New Hampshire dari Massachusetts dan menunjuk John Cutt sebagai gubernur, mengeluarkan piagam untuk Provinsi Kerajaan New Hampshire. New Hampshire diserap oleh Daerah Otonomi New England pada tahun 1686 dan runtuh pada tahun 1689.

Selama periode singkat ketika tidak ada pemerintahan formal (penyelesaian sebenarnya diperintah oleh Massachusetts), William III dan Mary II mengeluarkan piagam provinsi baru pada tahun 1691. Dari 1699 hingga 1741, gubernur Massachusetts juga diangkat menjadi gubernur New Hampshire.

Letak geografis provinsi ini menjadikannya berada di perbatasan antara koloni Inggris dan Prancis di Amerika Utara dan telah menjadi target perlindungan penduduk setempat selama bertahun-tahun, terutama di bagian tengah dan utara wilayahnya. Karena faktor-faktor ini, ia berada di garis depan banyak konflik militer, termasuk Perang Raja William, Perang Ratu Anne, Perang Pastor Rahr, dan Perang Raja George. Pada 1740-an, sebagian besar penduduk asli telah dibunuh atau diusir dari provinsi tersebut.

Karena New Hampshire dan Massachusetts berada di bawah pemerintahan yang sama, masalah perbatasan antara kedua koloni belum terselesaikan dengan baik selama bertahun-tahun. Pertanyaan-pertanyaan ini pada dasarnya berkisar di sekitar wilayah barat Sungai Merrimack. Penerbit piagam di Massachusetts dan New Hampshire secara keliru percaya bahwa pertanyaan-pertanyaan ini mengalir dari barat ke timur pada tahun 1730-an.

Sementara Gubernur dan penduduk asli Massachusetts, Jonathan Belcher, mengistimewakan kepentingan Massachusetts di wilayah yang disengketakan, namun kepentingan politik New Hampshire, yang dipimpin oleh Gubernur John Wentworth, mampu mewujudkannya. Satu pertanyaan diajukan kepada pejabat kolonial dan kerajaan di London. Pada 1741, Raja George II memutuskan perbatasan dengan Massachusetts ke tingkat perkiraan seperti sekarang dan memisahkan pemerintah kedua provinsi. Sejak Edward Cranfield menggantikan John Cutt pada tahun 1680-an, Benning Wentworth menjadi gubernur non-Massachusetts pertama.

Wentworth menjelaskan piagam negara bagian yang mencakup area di sebelah barat Sungai Connecticut, segera memperumit persyaratan teritorial New Hampshire, dan mulai mengeluarkan hak pemberian tanah di area tersebut, yang juga diwajibkan oleh Provinsi New York. Dari tahun 1740-an hingga 1790-an, area yang disebut “New Hampshire Grants” menjadi fokus kontroversi, ketika area tersebut diterima oleh Amerika Serikat sebagai Vermont.

Perbudakan di New Hampshire

Perbudakan di New Hampshire

Seperti tiga belas koloni lainnya dan bagian lain dari koloni Amerika, perbudakan yang dibatasi secara rasial adalah institusi yang didirikan di New Hampshire. Pada 1714, Majelis Negara Bagian New Hampshire mengesahkan “Act to Prevent Night Distractions”:

Budak dan budak India, kulit hitam dan Moratos sering membereskan malam dan melakukan keributan serius, kebangkrutan dan perampokan untuk Beristirahat kesal dan menyakiti Nya, tidak ada orang India, orang kulit hitam atau Moratos setelah 9 jam Harus meninggalkan rumah. Pengumuman yang menekankan dan menegaskan kembali jam malam dipublikasikan di New Hampshire Gazette pada tahun 1764 dan 1771.

Selain itu, sebagai salah satu dari sedikit koloni yang tidak memberlakukan tarif pada budak, New Hampshire memberikan dasar bagi budak untuk diimpor ke Amerika Serikat dan diselundupkan ke koloni lain. Setiap sensus sebelum revolusi menunjukkan peningkatan populasi kulit hitam, meskipun proporsinya masih lebih kecil daripada di sebagian besar koloni New England lainnya. “

Setelah revolusi, 20 budak di Portsmouth mengirimkan petisi yang kuat pada tahun 1779 — sejarawan Ira Berlin percaya bahwa mereka adalah orang-orang yang diperbudak oleh revolusi. Karya pentingnya “Seribu Kepala” “Hilang” tidak membutuhkan kebebasan. Badan legislatif New Hampshire tidak secara resmi menghapus perbudakan di negara bagian itu sampai tahun 1857, tak lama setelah kematian banyak penandatangan. Sensus AS tahun 1840 adalah terakhir kali setiap budak dihitung dalam rumah tangga negara bagian.

Meskipun jumlah budak yang tinggal di New Hampshire menurun selama abad ke-19, perekonomian negara bagian masih terkait erat dan bergantung pada perekonomian negara bagian budak. Bahan mentah yang diproduksi oleh budak, seperti kapas untuk tekstil, dan komoditas yang diproduksi oleh budak diimpor. Boston Nightingale dibangun di Eliot, Maine pada tahun 1851 dan dilengkapi di Portsmouth. Kapal ini akan digunakan sebagai kapal budak dan kemudian ditangkap oleh Patroli Perdagangan Budak Afrika pada tahun 1861, yang menunjukkan wilayah tersebut Ada hubungan ekonomi lebih lanjut dengan budak Atlantik yang sedang berlangsung perdagangan.

Revolusi: 1775-1815 New Hampshire adalah salah satu dari tiga belas koloni yang menentang pemerintahan Inggris selama Revolusi Amerika. Majelis Negara Bagian Massachusetts mengumpulkan koloni lain di New England untuk membantu mereka mengumpulkan pasukan. Sebagai tanggapan, pada 22 Mei 1775, Majelis Provinsi New Hampshire memilih untuk membentuk pasukan sukarela untuk bergabung dengan Tentara Patriotik di Boston.

Pada Januari 1776, itu menjadi koloni pertama yang mendirikan pemerintahan merdeka dan yang pertama mengesahkan konstitusi, tetapi yang terakhir menjelaskan bahwa “kami tidak pernah mencoba melepaskan ketergantungan kami pada Inggris”, yang berarti bahwa itu bukan yang pertama. koloni. Sebenarnya menyatakan kemerdekaannya (bedanya itu milik Rhode Island).

New Hampshire Baik Bidang Sosial

Serangan bersejarah di Fort William dan Fort Mary (sekarang Fort Constitution) membantu memberi Tentara Kontinental meriam dan amunisi untuk Pertempuran Bunker Hill di utara Boston beberapa bulan kemudian. New Hampshire menunjuk tiga resimen tentara, yaitu resimen pertama, kedua, dan ketiga di New Hampshire.

New Hampshire Militia diundang untuk berpartisipasi dalam Battle of Bunker Hill, Battle of Bennington, Battle of Saratoga, dan Battle of Rhode Island, dan membangun kapal perang John Paul Jones Slope USS Ranger dan Luo The USS Lee frigate Portsmouth, New Hampshire, bersama dengan kapal angkatan laut, yang lainnya digunakan oleh angkatan laut daratan dan pencarian pribadi untuk kapal dagang Inggris. Concord menjadi ibu kota negara bagian pada 1808.

Industrialisasi, Abolisionisme, dan Politik: 1815-1860

Pada tahun 1832, New Hampshire menjadi berita utama: Karena masalah perbatasan perang pasca-revolusi yang belum terselesaikan, Republik Sungai India didirikan di perbatasan utara dengan Kanada. Pada tahun 1835, Republik dianeksasi oleh New Hampshire, dan Perjanjian Webster-Ashburton akhirnya menyelesaikan perselisihan tersebut pada tahun 1842.

Baca Juga : Hidangan Sarapan Pagi Paling Populer di Amerika

Para abolisionis dari Dartmouth College mendirikan Neuss College alien eksperimental di Canaan, New Hampshire. Pada saat itu, secara historis, budak masih muncul dalam keluarga nasional dalam sensus nasional, dan perbudakan dihapuskan. Sudah puluhan tahun. Oposisi di pedesaan akhirnya menyeret sekolah tersebut dengan ternak dalam beberapa bulan setelah didirikan, dan kemudian menyulutnya untuk memprotes pendidikan terintegrasi.

Di negara bagian, sentimen kaum abolisionis sangat kuat. Dengan dukungan kuat dari Tanah Partai Bebas John P. Hale, abolisionisme sedang meningkat. Namun, kaum konservatif Demokratik Jacksonian biasanya masih memiliki kendali di bawah kepemimpinan editor Isaac Hill. Pada tahun 1856, Partai Republik baru yang dipimpin oleh Amos Tuck melakukan revolusi politik.

 

Related Posts

NH Insider